PBL-Project Based Learning

Project Based Learning atau PBL adalah salah satu metode pengajaran yang bisa dipakai dalam mengajar Sejarah.  Dalam kurikulum Midle Year Programme (MYP) dari International Baccalaureate (IB) dikenal istilah Area of Interaction (AOI), yaitu suatu pendekatan yang meminta agar pembelajaran  dapat menyenangkan dengan menggunakan berbagai metode salah satu metode yang digunakan adalah Project Based Learning.

Secara teknik, PBL adalah kegiatan pembelajaran yang menjadikan projek sebagai dasar dari kegiatan belajarnya. Projeknya bisa topik apa saja sesuai yang kita inginkan.  Dari yang sederhana misalnya topik tentang Proklamasi Kemerdekaan Indonesia. Temanya  tentang Kepahlawanan Sang Proklamator: Sukarno-Hatta. Langkah-langkah kegiatannya, yaitu:  Pertama, menentukan tema: Kepahlawanan Sang Proklamator: Sukarno-Hatta.  Kedua,  membuat pertanyaan inti,dalam kurikulum MYP IB dikenal dengan Guiding Question, yaitu pertanyaan yang dapat menggambarkan seluruh kegiatan belajar yang berkaitan dengan projek yang akan kita laksanakan. Kita bisa cari atau kumpulkan pertanyaan-pertanyaan yang bagus lalu kita pilih satu.  Misalnya pertanyaan inti yang kita akan pakai: Bagaimana peranan Sang Proklamator Sukarno-Hatta dalam proklamasi kemerdekaan Indonesia?  Ketiga, kita sebutkan hasil yang akan dicapai berdasarkan kriteria dalam kurikulum kita, yaitu bidang pengetahuan (kognitif), keterampilan (Psikomotorik) dan sikap (Afektif).  Contohnya, untuk pengetahuan: Siswa mampu menjelaskan peranan Sang Proklamator Sukarno-Hatta dalam proklamasi kemerdekaan Indonesia.  Untuk keterampilan: Siswa dapat memerankan peran Sukarno-Hata dengan bermain drama dalam peristiwa Proklamasi Kemerdekaan Indonesia.  Untuk sikap: Siswa dapat menghargai dan menghormati peranan Sang Proklamator: Sukarno-Hatta dalam peristiwa Proklamasi Kemerdekaan Indonesia.  Keempat, buatlah jadwal waktu tahap demi tahap.  Minggu pertama,  jelaskan projeknya secara keseluruhan termasuk jenis penilaian yang akan digunakan. Bisa juga dilanjutkan dengan pembagian kelompok kerja sekaligus sistem pembagian kerjanya masing-masing individu maupun secara berkelompok. Minggu berikutnya, mencari informasi yang dibutuhkan baik dari buku-buku maupun dari internet. Lakukan seleksi informasi dengan hanya mengambil data-data yang memang akan digunakan untuk membuat naskah drama.  Dalam naskah harus dimasukan data-data kronologis seputar Proklamasi Kemerdekaan Indonesia baik sebelum, saat, maupun sesudah peristiwa Proklamasi Kemerdekaan Indonesia  termasuk tokoh-tokoh yang terlibat khususnya peranan yang sangat besar dari Sukarno dan Hatta.  Minggu berikutnya latihan bermain peran yang kemudian puncaknya pada penampilan drama Sang Proklamator: Sukarno-Hatta.  Kegiatan terakhir, dilakukan penilaian  dalam bentuk penilaian oleh diri sendiri (self assessment), oleh teman (peer assessment) maupun oleh guru bidang studi.  Selanjutnya dilakukan refleksi tentang mana yang sudah baik dan mana yang masing perlu diperbaiki oleh diri sendiri dan oleh teman-teman yang lainnya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s